Jakarta, GameHolic.id – Demi membangun komunitas yang sehat Riot games selaku publisher game dari valorant telah membagikan detail tentang perubahan sosial yang akan segera hadir di Valorant. Patch 2.04 mendatang akan menghukum EXP farmer dan pemain AFK yang memanjakan diri dalam perilaku obrolan yang bersifat “toxic” .

Struktur penalti Valorant untuk pelanggaran AFK telah diubah. Riot akan melacak perilaku pemain dari waktu ke waktu untuk menghukum pemain yang terus-menerus AFK karena farming XP. Ini juga akan membantu menghindari menghukum pemain yang kadang-kadang memutuskan koneksi karena masalah internet. Berdasarkan perilaku pemain, hukumannya dapat berkisar dari peringatan, penolakan XP, dan pengurangan dari peringkat peringkat, hingga batasan antrian yang ditingkatkan, entri yang dilarang dari game berperingkat, dan larangan lengkap.

Saat membahas pelanggaran berbasis obrolan, Riot mengatakan bahwa mereka telah merilis moderasi teks untuk 11 bahasa dan mengubah sistem hukuman untuk pelanggaran berbasis teks. Namun, belum disebutkan secara spesifik 11 bahasa mana yang memiliki dukungan moderasi teks.

Hukuman untuk pelanggaran berbasis teks termasuk peringatan, larangan komunikasi, larangan antrian peringkat, dan larangan permainan. Pemain yang dilarang komunikasi akan dilarang dari antrian Kompetitif. Kekerasan, ancaman, atau pelecehan yang ditargetkan melalui obrolan dalam game tidak akan ditoleransi dan akan menjamin larangan game.

sumber : disini

Untuk update berita selanjutnya kalian bisa kunjungi gameholic.id

Comments

comments