Jakarta, GameHolic.id – Asosiasi Penerbit Musik Nasional menuntut Roblox untuk ganti rugi $200 juta, mengklaim bahwa MMO telah mengizinkan penggunaan lagu tanpa izin oleh pengguna.

Seperti dilansir Variety, presiden dan CEO Asosiasi, David Israel, mengumumkan gugatan perusahaan terhadap Roblox pada pertemuan tahunan 2021 NMPA. Israel mengatakan bahwa Roblox telah menghasilkan “ratusan juta dolar dengan mengharuskan pengguna membayar setiap kali mereka mengunggah musik ke platform — memanfaatkan kurangnya pemahaman anak muda tentang hak cipta dan kemudian mereka hampir tidak mengambil tindakan untuk mencegah pelanggaran berulang atau peringatan. pengguna dengan risiko yang mereka ambil.”

NMPA mengatakan bahwa artis yang terkena pelanggaran hak cipta Roblox termasuk Ariana Grande, Imagine Dragons, deadmau5, Ed Sheeran, the Rolling Stones, dan lainnya. Gugatan tersebut meminta minimal $200 juta untuk menutupi kerusakan “untuk eksploitasi musik tanpa malu-malu Roblox tanpa lisensi yang tepat.” Uang itu “akan memastikan penulis lagu dibayar penuh untuk karya mereka di platform dan bahwa Roblox menganggap serius kewajibannya kepada mereka yang telah membuat layanannya begitu populer dan menguntungkan.”

Nama Roblox masih asing bagi banyak gamer, tetapi sangat populer di kalangan pemain muda, sehingga Roblox sekarang bernilai lebih dari gabungan Ubisoft dan Take-Two. Platform, yang memungkinkan untuk game yang dibuat pengguna, telah menghasilkan kesuksesan seperti pencipta Roblox membuka studio mereka sendiri, dan mendirikan pengembang indie yang membuat game baru di Roblox.

sumber : Disini

Untuk update berita selanjutnya kalian bisa kunjungi gameholic.id

Comments

comments