Jakarta, GameHolic.id – Tidak asing dengan mendorong batas, AMD sekali lagi menguji batas komputasi kinerja tinggi dengan rangkaian penawaran baru yang diumumkan pada hari Selasa di #COMPUTEXVirtual, yang diselenggarakan oleh Taiwan External Trade Development Council (TAITRA).Sebagai tanda dari apa yang akan terjadi saat dunia muncul dari pandemi, presiden dan CEO AMD Dr Lisa Su sekali lagi naik ke panggung untuk keynote-nya, berbicara di depan auditorium karyawan yang diberi jarak sosial dan divaksinasi tentang kemajuan terkemuka di industri dalam prosesor , grafis dan teknologi canggih.

Tidak ada tempat yang lebih membutuhkan kecepatan selama 15 bulan terakhir selain pusat data, terutama penyedia cloud dan e-commerce. Prosesor server EPYC generasi ketiga AMD telah melangkah untuk menangani lonjakan penggunaan untuk mitra termasuk Zoom, Microsoft dan Twitter, sambil memberikan peningkatan 50 persen dalam throughput untuk platform e-commerce di atas kompetisi.Namun pengumuman yang paling dinanti adalah untuk perangkat konsumen, dipimpin oleh grafis seluler berbasis RDNA 2 baru untuk seri Radeon RX 6000M, yang menawarkan peningkatan kinerja generasi 1,5 kali lipat yang mengesankan.

“Tidak pernah lebih penting untuk memberikan pengalaman bermain laptop” karena lonjakan penjualan di tengah tahun kerja dari rumah, wakil presiden perusahaan dan manajer umum grafis Scott Herkelman mengatakan saat ia naik ke panggung untuk memperkenalkan game seluler paling kuat grafis belum.

Dengan RAM hingga 12GB, Radeon RX 6800M teratas dalam pengujian “mencapai kinerja tingkat desktop” pada 120fps dan lebih tinggi pada pengaturan maks 1440p, kata Herkelman, akan segera tersedia di ROG Strix G15 oleh Asus.

“Tidak ada perselisihan. Gamer tahu bahwa performa adalah raja, entah itu game AAA yang imersif atau judul esports yang kompetitif,” katanya. “Banyak gamer juga ingin dapat mengaktifkan teknologi visual terbaru seperti ray tracing sambil mempertahankan frame rate yang dapat diterima,” itulah sebabnya AMD mengembangkan FidelityFX Super Resolution. Teknologi open-source ini memungkinkan gamer untuk memilih dari empat pengaturan kualitas pada perangkat apa pun yang mereka miliki, bahkan pada GPU pesaing.

Mengetahui bahwa membeli laptop bisa menjadi tugas yang menakutkan, AMD juga mengumumkan kerangka desain baru untuk menjamin kinerja terbaik. “Laptop gaming AMD Advantage membuat laptop gaming yang hebat menjadi sederhana, karena memastikan Anda mendapatkan pengalaman gaming premium terus menerus,” kata kepala arsitek solusi dan pemasaran game Frank Azor.

Fans mungkin juga terkejut mengetahui di mana arsitektur grafis RDNA 2 AMD akan ditemukan selanjutnya: di jalan. Pusat infotainment pada kendaraan Tesla Model S dan X yang baru akan menyertakan GPU berbasis RDNA 2, memungkinkan penumpang untuk memainkan game AAA saat bepergian.

Untuk pengguna desktop, Su juga mengumumkan penawaran baru dalam seri AMD Ryzen 5000G dari Accelerated Processing Units (APU) yang mengintegrasikan pemrosesan dan grafis “semua dalam satu chip.” Dalam demo yang hanya berjalan pada grafis bawaan Ryzen 7 5700G baru, game Rogue Company rata-rata 78fps pada resolusi 1080p.

Terakhir, Su menawarkan pandangan sekilas ke masa depan komputasi dengan chiplet 3D canggih, yang menawarkan rata-rata game 15 persen lebih cepat. “Sekarang pikirkan saja itu. Itu 15 persen, yang merupakan nilai kinerja gaming seluruh generasi arsitektur hanya dari teknologi 3D V-cache, ”katanya, bersumpah untuk memulai produksi pada akhir tahun.

Dengan penawaran menarik ini dan lebih banyak lagi yang akan datang, “Anda dapat mengandalkan AMD yang selalu mendorong amplop dalam komputasi kinerja tinggi,” tambah Su.

Untuk update berita selanjutnya kalian bisa kunjungi gameholic.id

Comments

comments